Manfaat Ganja

Ekstrak Ganja Diklaim Bisa Kurangi Resiko Kematian Covid-19

Health Trending

Penelitian terbaru menyebut bahwa ekstrak ganja dapat menurunkan risiko kematian akibat virus Corona (Covid-19), dengan mencegah sistem kekebalan pasien yang tidak berfungsi menyerang tubuhnya sendiri.

Dalam banyak kasus Covid-19 yang parah, badai sitokin atau proses di mana sistem kekebalan menjadi rusak dan menyerang jaringan yang sehat, telah terbukti fatal dan menemukan cara untuk merekam proses tersebut menjadi prioritas dokter.

Sekarang, para peneliti di University of Lethbridge telah menyelidiki bagaimana ekstrak dari tanaman Cannabis sativa berinteraksi dengan sitokin.

Tim ilmuwan menemukan tiga strain yang sangat efektif dalam mengurangi tingkat dua bahan kimia yang memainkan peran integral dalam badai sitokin.

Dalam penelitian yang diterbitkan di Research Square, para peneliti memiliki lebih dari 200 varian ganja dan mempersempitnya menjadi tujuh varian untuk penelitian.

“Dalam studi ini, kami mengidentifikasi tiga ekstrak yang merupakan strain yang sangat baik. Beberapa strain yang diidentifikasi dalam penelitian sebelumnya juga cukup bagus,” kata Dr Olga Kovalchuk, salah satu penulis penelitian, seperti dikutip dari Dailymail, Selasa (19/1/2021).

Baca Juga : Gejala serta Tanda Covid 19 Mulai Mempengaruhi Kesehatan Jantung

Ketiga strain tersebut hanya dikenal sebagai nomor empat, delapan, dan 14.

Para ilmuwan mencatat bahwa badai sitokin tetap ada bahkan setelah virus dibasmi dari dalam tubuh dan dapat menyebabkan sindrom gangguan pernapasan akut (ARDS) yang bisa menjadi penyakit fatal.

Ini juga dapat menyebabkan fibrosis paru-paru, yaitu ketika jaringan paru-paru menjadi rusak dan memiliki jaringan parut sehingga tidak dapat berfungsi dengan baik.

“Ketika kami mulai membaca literatur tentang apa yang mendorong ARDS, sangat jelas bahwa itu didorong oleh molekul yang sama yang terlibat dalam banyak penyakit autoinflamasi dan autoimun. Salah satunya adalah interleukin-6 (IL-6) dan yang lainnya disebut tumor necrosis factor alpha (TNF-a),” jelas Dr Kovalchuk.

Dalam eksperimen yang dilakukan pada model jaringan kulit manusia 3D, yang dirancang untuk meniru tubuh manusia, para peneliti menemukan tiga ekstrak ganja yang menurunkan kadar IL-6 dan TNF-a.

Penelitian ini menggunakan tanaman ganja yang dibudidayakan secara profesional dan diekstraksi dengan hati-hati serta diterapkan pada model.

Meski temuan ini menggunakan ganja, para ilmuwan menegaskan tidak berarti merokok ganja atau menggunakan minyak CBD menawarkan perlindungan apa pun terhadap Covid-19.

Dr Kovalchuk dan tim sebelumnya juga menemukan bahan kimia ganja mungkin dapat mencegah Covid-19 menginfeksi sel manusia.

Para ahli berniat untuk melakukan penelitian lanjutan dengan mendapatkan perawatan berbasis ganja dalam uji klinis untuk melihat apakah ganja efektif merawat pasien Covid-19 yang parah dalam perawatan intensif.

Sumber : Suara.com

Baca Juga : 3 Varian Baru Virus Corona yang Buat Pusing Ilmuwan Dunia